PIKNIK DAN KURANG PIKNIK


PIKNIK DAN KURANG PIKNIK
PIKNIK
Saya tidak tahu kapan frasa “kurang piknik” mulai populer dan siapa yang pertama kali menggunakannya untuk menyebut orang-orang yang ... emmm, mungkin over-worried, insecure, mudah tersinggung, hobi ngomel-ngomel, dan lain-lain yang intinya: kurang santai. Maknanya, mereka dianggap menjadi demikian akibat kurang piknik, karena mereka
yang cukup piknik dianggap lebih panjang dan terbuka pikirannya, lebih santai. Ya, memang sekarang di mana-mana sepertinya gampang sekali kita bertemu orang-orang yang ketakutan dan kecemasannya minta ampun. Pinternya media, kondisi itu dimanfaatkan untuk panen klik dan share dengan membuat judul-judul yang bombastis dan mengerikan, seolah woro-woro dunia mau kiamat.  

PIKNIK DAN KURANG PIKNIK
KURANG PIKNIK
Saya pikir istilah kurang piknik hanyalah ungkapan saja, ternyata Detik Health merilis sebuah berita yang menyatakan bahwa secara ilmiah memang kurang piknik mengakibatkan otak dipenuhi pikiran negatif. Hal itu berdasarkan penelitian para ilmuwan di Stanford University yang melakukan eksperimen terhadap 38 orang, 19 di antaranya berjalan kaki 90 menit di alam bebas dan 19 lainnya berjalan kaki 90 menit di lingkungan urban. Hasilnya, mereka yang di alam bebas lebih rendah pikiran negatif di otaknya. Katanya, "jalan-jalan di alam bebas menurunkan aktivitas otak di bagian yang berhubungan dengan penyakit mental."                       (http://health.detik.com/read/2015/07/03/083528/2959238/763/terbukti-kurang-piknik-bikin-otak-dipenuhi-pikiran-negatif)  

Pertanyaannya, sebenarnya bagaimana aktivitas piknik itu? Jalan-jalan di alam bebas? Lalu mereka yang sehari-hari tinggal di desa apa masih perlu piknik? Secara definisi sebenarnya substansi piknik adalah makan makanan bekal di luar rumah. Silakan cek KBBI. Sedangkan dalam Oxford Dictionary, kata picnic artinya "an occasion when a packed meal is eaten outdoors." Kata picnic secara etimologis berasal dari bahasa Prancis, pique-nique, yang muncul pertama kali di buku karya Tony Willis tahun 1692 berjudul Origines de la Langue Française. Di sana kata itu digunakan untuk menyebut sekelompok orang yang makan di restoran dan masing-masing membawa wine sendiri. Jadi, kalau jalan-jalan tanpa membawa bekal bukan piknik namanya.  

Lalu, bagaimana dengan frasa kurang piknik? Dalam bahasa Inggris, frasa no picnic artinya sesuatu yang susah atau tidak mengenakkan. "The examined life is no picnic," kata penulis dari Amerika, Robert Fulghum. Atau dalam film Titanic, Jack berkata pada Rose, “Rose, you're no picnic, all right?” Tentu artinya bukan si Rose kurang piknik, lha wong mereka sedang plesiran dengan kapal pesiar. Artinya, no picnic adalah sebuah idiom (KBBI: konstruksi yang maknanya tidak sama dengan gabungan makna unsurnya). Saya pun lebih suka menganggap kurang piknik sebagai suatu idiom. Kata piknik di sana tidak mesti dimaknai seketat definisinya, bahkan tidak mesti berupa kegiatan ke luar kota atau pedesaan, bahkan tidak mesti aktivitas keluar dari rumah atau kamar. Kim Kadarshian pernah berucap, "The perfect date for me would be staying at home, making a big picnic in bed." *kemudian berimajinasi*

Jadi, untuk mencegah kekurang piknikan yang berakibat pada ke-ngehe-an, sejatinya hanya diperlukan keberanian untuk keluar dari kemapanan pikiran. Menjumpai pengetahuan dari bidang selain bidang yang sehari-hari kita gumuli. Mencoba memahami “kebenaran versi lain” yang bisa dengan mudah kita dapati hanya dari ceklak-ceklik mouse. Dan salah satu yang terpenting, menyadari bahwa imajinasi itu ada dan jangan buru-buru menilainya dengan teori konspirasi. Atau kalau itu susah, belajarlah dari anak-anak seperti yang dikatakan oleh seorang budayawan muda (sejarahwan itu otomatis budayawan bukan?), Mas Zen RS:   “Anak-anak adalah guru terbaik untuk bagaimana caranya melakoni segala sesuatu dengan rileks, santai, dan tanpa pretensi. Mereka adalah mentor sejati bagaimana caranya agar hidup ini bisa terasa tak ubahnya sebuah piknik.”  


Demikian.Mari piknik.

KOMPAS