WISATA DI BALI SAAT GALUNGAN, JANGAN LEWATKAN ACARA INI

TARI BALI DI PURE SAKENAN

Jika punya rencana berwisata tanggal 10 Februari dan 20 Februari 2016 ke Bali, jangan lewatkan perayaan besar umat Hindu di sana. Perayaan tersebut adalah hari raya Galungan dan Kuningan. 

Jaraknya hanya 10 hari. Galungan pada 10 Februari 2016, sedangkan Kuningan pada 20 Februari. Namun, sebelum dan di tengah masa antara Galungan dan Kuningan, perayaan terus berlangsung. 

Jika sedang berada di Bali, Anda bisa menuju pura-pura yang tersebar di seluruh kabupaten. Jangan lupa untuk membawa kamera sebagai alat dokumentasi. 

Lalu, apa saja kegiatan selama Galungan dan Kuningan yang bisa menarik untuk disaksikan? Berikut acara-acara yang akan dilakukan oleh umat Hindu di Bali.

Umat pergi ke pura

Saat Galungan tiba, umat Hindu akan pergi dan memenuhi pura-pura di sekitar tempat tinggal mereka. Saat inilah berwisata budaya di Bali menjadi begitu menarik. 

Umat Hindu akan berpakaian adat dengan dominan warna putih. Para perempuan membawa sesaji di kepala. Momen-momen tersebut akan menarik untuk didokumentasikan. Namun, jangan kaget betapa ramai dan padatnya pura dipenuhi umat Hindu.

Hiasan penjor

Di jalanan-jalanan Bali, umat Hindu akan memasang penjor-penjor di tiap sudut. Penjor adalah sebuah tiang bambu yang menjulang tinggi sekitar delapan meter dengan hiasan janur dan dilengkapi oleh hasil bumi, seperti padi, kelapa, jagung, buah-buahan, dedaunan, dan hasil bumi lainnya. Anda bisa ber-selfie dengan penjor-penjor yang terpasang di tiap sudut jalan.

Tradisi ngelawang barong

Salah satu tradisi yang biasa dilakukan adalah mengusung barong dan randa berkeliling di luar pura. Ngelawang barong yang dipercaya untuk menyeimbangkan alam sehingga menjauhkan manusia dari bala dan bahaya. Kegiatan ini biasa dilakukan oleh anak-anak kecil dengan iringan tabuhan gendang dan kenong.

Tradisi ngurek

Jika ingin menyaksikan pertunjukan seperti debus dalam tradisi Bali, cobalah lihat tradisi ngurek. Tradisi ini ada di hampir semua daerah di Bali. Ngurek sendiri adalah aktivitas menusuk diri dengan keris saat berada dalam keadaan trance atau kesurupan, biasa disebut orang Bali saat dalam kondisi kerauhan. 

Perang jempana

Ada sebuah tradisi unik yang dapat disaksikan saat hari Kuningan, yakni Perang Jempana. Tradisi itu dilakukan di beberapa tempat, salah satunya di Banjar Timbrah, Klungkung. Jempana atau tandu yang membawa usungan sesajen dan simbol dari dewata diarak ke pura untuk didoakan. Hal yang menarik untuk dilihat adalah keseruan yang terjadi di jalanan ketika antara para pengarak jempana saling beradu.

Tradisi Mekotek 

Tradisi Mekotek ini dapat disaksikan di Desa Menggu di Mengwi, Denpasar, saat hari raya Kuningan. Di sana, para pria di desa ini akan membawa tongkat panjang sekitar 3 meter dan melakukan tradisi Mekotek, atau beradu tongkat dalam keadaan kerauhan. 

Adu tongkat tersebut diiringi gamelan baleganjur yang dinamis sehingga menambah keseruan Mekotek. Awalnya terlihat seperti beradu tongkat yang disebut kotekan. Namun, selanjutnya para pria semakin merapat, begitu pula dengan kotekan yang mereka bawa, hingga seolah menumpuk dan membentuk piramida tongkat.